Thursday, August 27, 2015

Tarian Kehidupan


Menari dalam kesunyian
Rutin aku yang tidak terabaikan
Rentak dan irama yang aku alun sendiri
Tanpa menurut detik terbahagi
Bebas rasa ini melayang
Seperti selendang terbang ditiup angin lintang
Yang digayakan aku
Si penari tempang.

Thursday, August 20, 2015

Aku Ini Terbuang

Yang kau tahu perihal aku
Hanya sisi hitam penuh liku
Berulat dan membusuk
Kau terusan melempar
Kata nista penuh kusyuk
Dan setiap busuk jijik aku
Kau malah tabur najis tanpa silu
Mencorak dengan penuh galak
Hancur hati ini kau koyak, rabak.

Dan untuk setiap perit sakit ini
Tidak pernah lekang bibir memohon simpati
Pegangku pada tangan menghulur
Senyumku pada mulut menegur.

Biar
Aku cuma sampah yang sepah
Diabai disepak tiada hala
Bertebaran terbang
Mencari arah yang hilang
Biar
Aku ini terbuang.

MJ

Wednesday, August 19, 2015

Keluarga Usang


30 tahun dahulu rumah itu masih teguh
Dijaga rapi halamannya penuh seni
Dihias indah dalamannya penuh gah
Dihuni keluarga wataknya penuh cinta
Sarat rumah itu dengan debunga bahagia.

20 tahun dahulu rumah itu sudah goyang
Tiangnya satu telah hilang dimamah tanah yang bergoncang
Tiang lainnya makin lemah
Menanti saat jatuh rebah
Penghuni rumah itu semakin pilu
Bimbang, juga buntu
Fikir mereka mahu ke daerah baru
Namun
Wang saku tidak berjuta beribu
Tetaplah penghuni rumah itu
Menjalani tiap liku dalam arus waktu yang sering cemburu.

10 tahun dahulu rumah itu terus ranap
Satu-satu tiangnya ditiup badai yang datang sekejap-sekejap
Namun kesannya tertinggal tetap
Kini yang bersisa cuma tangga
Tangga yang masih kukuh langsung tidak ampuh
Tangga yang masih setia langsung tidak bergerak seincinya
Tangga yang menjadi tugu cinta sekaliannya isinya

Dan hari ini
Terlihat tiang baru terpacak tegak
Menjunjung gah sebuah teratak indah
Persis 30 tahun dahulu
Dan pastinya memainkan cerita sama
Cuma beza warna dan watak tiangnya
Serta tangga cinta agungnya.

Rumah itu
Perihal sebuah keluarga yang bahagia
Dihiasi tiang ahlinya
Disokong tangga generasinya
Buat menghidupkan
Rumah lama yang telah tiada penghuninya
Tetap juga ceritanya masih ada.

MurniJamirun
Ogos 2015

Friday, July 03, 2015

Mata, cerita segala



Aku mahu bicara tentang mata

Ada mata
Tugasnya memandang sepi
Mencari dan mencari
Kerna dulunya lelah
Memerhati sisi hina duniawi

Ada mata
Tugasnya melempar kata nista
Dijelingnya penuh rasa benci
Membara hasad dengki
Bisu dimulut manis
Terluah melalui ekoran sinis

Ada mata
Tugasnya menghantar berita gembira
Sinar bahagia yg terpancar
Buat jiwa jiwa bergetar
Lantas hati tidak sabar
Senyum lebar,

Ada mata
Tugasnya menzahir duka
Dibiar hujung tubir jadi empangan
Melepas perlahan tanpa rela
Semua terpaksa
Kerana musnahnya cinta

Mata aku ini
Telah memerhati pelbagai situasi
Sehingga aku terpandangkan kau
Dan akhirnya aku tersasar
Kerana
Pendangan pertama tak selalunya benar

Namun
Pertemuan singkat antara kita
Yg terjadi utk kesekian kalinya
Membuat mata aku dan mata kau
Saling bicara

Mata kau tersenyum
Mata aku menyapa
Dari situ terlihat masa depan
Kau dan aku mula berharapan.



Sunday, May 31, 2015

Aman jalan hidup

Perjalanan hidup
Simpangnya ialah cabaran
Hentiannya ialah kejatuhan
Halangannya ialah kekeliruan

Diberinya akal pada manusia
Sama semuanya
Yg menentukan baik buruk
Manusia itu sendiri juga
Lalu untuk apa dipersoal
Bila jalan hidup kau jauh menyimpamg dari tujuan asal

Berbalik pada diri
Tanya pada hati
Iman perlu ditetapkan
Jalan pasti aman.

-mj-

Jalan aku


Jalan aku masih panjang
Jangan bawa aku pulang

Tapi
Tunggu aku di simpang
Kita beriringan
Membelah badai penghalang
Dengan tenang.

-mj-

Monday, April 20, 2015

Bayaran sendiri


Sakit kali ini
Sangat sakit
Perit
Menikam bertubi tubi
Sampai aku rasa hampir mati

Tapi ini bayaran yg aku sendiri beli.

Thursday, April 09, 2015

Setia


Setia
Ibarat aku memandang emak dan ayah
Yg masih kukuh ikatan cintanya
Yg masih saling kasih
Terusan mencipta bahagia.

Setia
Bila aku tidak betah untuk berganti harta
Yg aku usung setiap masa dimana saja
Yg kondisinya sudah cukup siksa pd pandgan mata.

Setia
Bila aku saling berpegang erat tangan tangan kuat
Yg bersama aku saat aku hilang kudrat
Yg menjaga tika sihat tenat
Yg namanya sahabat.

Setia
Bila tiada nama lain yg menjadi sebutan
Hanya kau yg jadi pujaan
Hanya kau yg aku banggakan
Hanya kau yg tersimpan.

Setia
Saat berantakannya kita dek ketidakfahaman jiwa
Bila kau hambur padaku kata2 nista
Dan aku masih menunggu bagai si gila.

Setia
Bila aku tetap menanti bersama harapan
Diruangan indah yg telah kita ciptakan
Menghitung segala kenangan
Bersama seribu sesalan.

Dan
Demi setianya aku kpd kamu
Aku rela taufan membelai nyawaku
Aku biar kemarau melandaku
Biar aku mati bersama cinta
Aku terhadap kamu.

Setia
Hanyalah pada Tuhanmu Yg Satu
Tiada dua tiada tiga
Tiada yg dapat menandingi cintaNya.

Wednesday, April 08, 2015

Kau; Pergi.


Sakit yang aku rasa
Aku pendam dalam jiwa
Kerana aku tahu
Salahku mengharap pada kamu
Yg secara terangnya tidak pernah setuju
Dengan apa yg berlaku
Antara kamu dan aku

Sakit yang aku rasa
Aku biar merebak membiak
Setiap sel sel tisu aku makin rosak
Makin lama makin tidak nampak
Gumpalan darah sebesar tapak tangan itu
Kian parah, hancur dan berserak

Iya
Salahnya bukan pada kau
Tapi
Aku yg terlalu mengejar bayang
Aku yg terlalu memandang
Aku yg terlalu berharapan
Pada sesuatu yg terang terangan
Tidak menjadi kepunyaan

Sudahlah
Biarkan aku disini
Membawa luka hati
Merawat sepi
Sendiri

Kau
Pergi.


Tuesday, March 24, 2015

Aku ; Tuhanku


Disudut aku terkaku
Hanya aku
Dan Tuhanku

Tuesday, March 17, 2015

Jika; Mengapa


Jika ini yg kau mahukan
Mengapa perlu aku menahan harapan

Lepaskan.

Thursday, March 12, 2015

Sakit


Perlahan lahan aku sakit
Sakit yang makin lama makin perit
Tidak ubah seperti mayat tersepit
Semua kerana rasa ini
Rasa yang aku simpan dalam hati
Rasa yang aku rasakan sendiri

Mengalah?
Tidak mungkin aku mengalah
Aku akan biarkan
Aku simpan
Walau antara kita belum ada yang pasti
Walau antara kita belum lagi berjanji
Walau antara kita belum tentu sehidup semati
Walau antara kita
hanya aku yang menanti

Pilihan aku
Aku akan tetap disini
Biar sakit menanti mati




Wednesday, March 04, 2015

Seorang wanita; seorang lelaki itu

Sebuah kotak bahagia


Sebuah kotak bahagia
Benarkah aku pemiliknya?
Layakkah aku memilikinya?

Kerana esok masih ada


Aku mahu kau ada esok
Untuk masa depan aku
Boleh?

Saturday, February 28, 2015

Friday, February 27, 2015

Kamu :)



Aku pandang peta dunia
Tanda setiap negara yang aku impi kesana
Satu saat tandaan aku terhenti
Pada kamu
Yg berada disatu daerah
Jauh dari aku.

Aku tenung tatap setiap perkara
Yg ada pada kamu
Dan ya,
Aku tersenyum sendiri
Seolah menerima segunung bahagia
Walau melalui pandangan jauh saja

Dari situ
Aku tahu
Aku jatuh cinta pada kamu

*****************************

Jangan tanya aku, kenapa kau jadi pilihan
Jangan tanya aku, kenapa kau aku inginkan
Jangan tanya aku, kenapa kau diperlukan
Mesti saja kau tahu
Bilamana rasa sayang itu tiba-tiba ada
Tidak dipinta tapi berbekas dijiwa
Sakit tidak dilepaskan
Lelah tidak diluahkan

Tolak tepi
Segala prasangka, segala sandiwara
Segala ego melata
Aku terus langkahku
Menuju kamu

*****************************

Siapa sangka langkah yang ku kira sumbang
Rupanya terhenti bertapak disitu
Seolah tarikan graviti membuatkan kakiku
terpacak terpaku
Salam kuhulur kini bersambut
Sayang kutabur kini bercambah subur
satu kata tiada dua
- Aku lega.

Aku yakin ini semua sukar dihadam
tapi aku tahu ini semua tak bisa kupadam
Kamu
tetaplah disitu
menjadi kamu yg aku mahu
Tanpa perlu berubah demi aku

******************************

Kamu,
tetaplah disitu
Izin aku pergi padamu.

-mj-

Thursday, February 12, 2015

Bahagia #3

Aku berhak bahagia.

Monday, February 09, 2015

Pengalaman


Pengalaman

Bukan semua dapat rasa
Dan bila kau jd mangsa
Kau perlu tahu
Kau adalah insan terpilih
Yg dapat memperbaiki
Masa depan kau
Melalui pengalaman itu

Pengalaman yg org lain belum rasa.

Kata orang,
" belajar dari pengalaman "

Dan kini aku sedang belajar.

Monday, January 19, 2015

Tenang


Tenang wahai hati
Tenang.

Friday, January 16, 2015

Asing yang Senang


Terkadang
Kita lebih senang
Dengan seseorang
Bukan dalam lingkungan
Kawan

Mereka
Lebih terbuka
Lebih faham
Lebih rasa
Apa yg kita rasa.

Dan
Ia bikin aku
Senang.

Mahu Bangkit


Tuhan,
Jika rasa ini akan kehabisan,
Hilangkan terus rasa ini sekarang,
Aku sudah lelah,
Aku hampir rebah.

Aku mahu bangkit.

By @PuisiSangGagak